Followers

Monday, June 14, 2010

:: Bila cinta terusik ::

Daniella mengorak langkah laju keluar dari perpustakaan. Dia baru sahaja menyelesaikan assignment yang perlu dihantar minggu hadapan. Bagi Daniella, tugasan yang memerlukan kajian itu perlu diselesaikan dengan segera agar tugasan itu dapat dihantar segera bagi menyenangkan dirinya sendiri. Takut-takut tugasannya tidak diterima jika dia menghantar last minute. ‘Alhamdulillah, syukur..dapat juga aku abiskan’ gumam Daniella.

Tanpa melengahkan masa, Daniella terus menuju ke arah Sekolah Kejuruteraan Teknologi & Maklumat. Hasratnya untuk terus menghantar tugasan itu. Kalau ada kesempatan, dia mahu pensyarahnya itu memberi komen atas tugasannya.

Pintu bilik En. Saifuddin diketuk. Sepi. Nampaknya pensyarah Kimia itu tidak ada di pejabatnya. Daniella cuba membuka pintu itu. Tidak berkunci. Perlahan-lahan Daniella memasuki bilik pensyarah kegemarannya itu. Dia meletakkan tugasannya di atas meja En. Saifuddin. Daniella mengeluarkan sticknotenya. Daniella menulis sesuatu. Selesai melekatkan nota itu di atas tugasannya, Daniella bergegas untuk meninggalkan bilik itu. Belum sempat Daniella memegang tombol pintu, pintu itu dibuka dari sebelah.

BUKKK!!!

“Aduh!” jerit Daniella. Semua buku Daniella berjatuhan.

“Eh, maaf. Saya tak sengaja.”

Daniella terduduk dengan memegang kepalanya yang terhantuk. Pedih rasanya. Daniella mendongak. Dia melihat seorang pemuda sedang melihat ke arahnya. Cemas. Daniella mengemas semula buku-bukunya yang berjatuhan dan terus berdiri. Lelaki tersebut hanya mendiamkan diri dan asyik melihat Daniella. Daniella terus berlalu dari situ. Lelaki itu masih tercengang di sana. Daniella tidak mengendahkan lelaki itu.

“Tunggu sekejap.” Lelaki itu bersuara. Langkah Daniella terhenti. Daniella menoleh. Lelaki itu menghampirinya. Daniella cuba menjarakkan diri dari lelaki itu.

“Daniella Syahirah kan?”Lelaki itu bertanya. Daniella mengangguk, hairan.

“Tak kenal aku?”soalnya lagi. Daniella menatap muka lelaki itu. Penuh penghayatan. Terusik hati si jejaka. ‘Macam kenallah lelaki ni, tapi dimana ya?’ desis Daniella.

“Sampainya hati kau tak kenal aku. Aku la..fasilitator seperjuangan kau time orientasi kat kolej dulu. Kau tak ingat kah? Harris la ni..” beritahu lelaki itu. Daniella tergamam. Hatinya berdegup kuat. Lelaki di hadapannya ini merupakan insan yang pernah mencuit hatinya walaupun perkenalan mereka hanya sekejap. Mereka berdua antara bekas pelajar yang terlibat dalam menguruskan orientasi di kolej mereka. Harris dua tahun lebih tua dari Daniella. Itu yang membezakan mereka berdua tetapi tugasan fasilitator itu telah menemukan mereka berdua. Bukan sekadar kenal. Harris gemar mengusik Daniella. Daniella hanya tersenyum menerima usikan Harris.

“Maaf Harris. Tak perasan aku. Kepala aku ingat sal assignment tadi sampai tak tengok orang. Maaf ya,” balas Daniella. Dia cuba menyembunyikan perasaan gundahnya.

“ Tak sangka kau masuk UMS. Kau tak bagitau aku pun kau dapat kat sini. Dah nak abis semester baru aku nampak kau kat fakulti ni. Kau amik kos apa?” Tanya Harris. Mata tidak berganjak dari melihat Daniella. Di mata Harris, Daniella manis orangnya. Tidak jemu mata memandang.

“Amik kos Kejuruteraan Kimia. Sama macam kau. Cuma aku lambat setahun dari kau,”jawab Daniella. Daniella tidak membalas pandangan Harris. Lain yang jadi nanti.

“Iyala..aku kan tua dari kau,” balas Harris. Daniella hanya membalas dengan senyuman. Senyuman itu membuat hati Harris tak keruan. Sepi antara mereka. Daniella hanya tunduk memikirkan cara untuk melarikan diri. Harris pula melihat ke arah sekumpulan pelajar yang sedang membuat study group. Hatinya disentuh lagi.

“Erm..Harris..aku jalan dulu. Ada kelas jam 10 ni. Assalamualaikum.” Akhirnya Daniella memecahkan sepi antara mereka.

“Waalaikumsalam .”

HARRIS sedang meneliti nota yang baru disalin dari rakan sebiliknya,Abraham yang juga merupakan rakan sekuliahnya. Demam melanda dirinya. Kini, Harris berada di tahun yang terakhir. Dia bertungkus lumus untuk mencapai kecemerlangan. Pengorbanan perlu ada untuk mencapainya.

“ Ris, tadi aku jumpa dengan Daniella time keluar dari dewan kuliah tadi. Maybe dia ada lecture after lecture kita tadi,” beritahu Abraham sambil mengeluarkan buku dari beg sandangnya. Diam. Walaupun Harris diam tapi fikirannya menerawang memikirkan saat terakhir dia bersemuka dengan Daniella dua tahun dulu. Selepas itu, dia jarang ketemu dengan Daniella. Kalau ada pun, dia hanya tersenyum. Begitu juga dengan Daniella. Tiada bicara harus diluahkan antara mereka. Kadang-kadang, Daniella cuba melarikan diri darinya. Harris bingung dengan kelakuan Daniella. Apa salahnya?
Harris hanya mampu meluahkan rasa hatinya kepada Abraham. Abraham juga mengenali Daniella. Harris pernah menunjukkan kepadanya semasa mereka terserempak dengan Daniella di 1Borneo. Hati Harris terguris apabila melihat Daniella bersama seorang lelaki di perpustakaan tempoh hari. Apabila diselidik, rupanya lelaki tersebut tergila-gilakan Daniella hingga sanggup mengekori Daniella kemana saja. Lebih dahsyat lagi sehingga Daniella terpaksa tidak menghadirkan kelas selama seminggu.

“Sampai bila kau nak pendam perasaan kau ni Ris? Kalau aku jadi kau, lama dah aku tackle Daniella tu. Kau nak tunggu apa lagi? Nak tunggu sampai Daniella tu dikebas orang. Aku dengar ramai yang minat kat dia tapi Daniella tolak. Peluang kau masih ada Harris.” Suara Abraham memecahkan kesunyian.

“Bukan aku tak mahu Ham. Cuma aku rasa masa tak mengizinkan sekarang ni. Aku nak tumpukan masa aku dengan studi. Tak lama lagi nak final. So, aku nak amik perkara ni serius. Bab Daniella tu belakang kira. Bila dah sampai masanya, aku akan melamar dia sebagai isteri aku,”jawab Harris.

“Isteri?”soal Abraham,terperanjat.

“Iyala..kau ingat aku ni jenis yang nak bawa anak dara orang ke sana sini tanpa sebarang ikatan?Aku nak dia halal bagi aku. Prinsip aku tu Ham,”balas Harris.

“Kau buat aku bangga kat kau lah Harris. Aku tabiklah kat kau.” Harris hanya tersenyum mendengar pujian dari sahabat baiknya itu. Bayangan Daniella menjenguk dalam fikirannya. Harris mengeluh.

DANIELLA bersyukur atas nikmat yang diberikan ALLAH kepadanya. Dia mendapat Anugerah Dekan. Keluarganya amat berbangga dengannya. Kegagalan mencapai kecemerlangan di matrikulasi dulu memberikannya semangat baru untuk mengejar impiannya.
Daniella selamat sampai ke halaman kampungnya. Keluarganya mengadakan kenduri kesyukuran atas kejayaannya. Rasa syukur tidak lut dari hati Daniella.

“Ada yang datang melamarmu, anakku,”beritahu Mak Kiah, ibu Daniella ketika mereka menyapu halaman rumah sesudah kenduri selesai. Daniella tergamam. Langkahnya terhenti. Dia menoleh ke arah ibunya.

“Ibu terima?”soal Daniella.

“Tidak, ibu perlu tanya dengan Daniella. Ibu minta mereka memberi masa untuk kita bagi jawapan kepada mereka,”jawab ibunya sambil membelai kepala Daniella yang dilitupi tudung.

“Illa setuju?”soal ibunya. Daniella diam.

“Orangnya baik?”soal Daniella tanpa menjawab persoalan ibunya.

“Alhamdulillah. Orangnya nampak baik. Pemalu. Keturunannya juga baik. Ibu suka melihatnya,”jawab ibunya tanpa menyembunyikan apa-apa.

“Illa kenal?”tanya Daniella lagi.

“Dia cakap..Daniella kenal dia,”balas ibunya. Daniella berfikir. Siapa agaknya yang melamar dirinya?Tidak mungkin dari halaqah usrah yang disertainya. Mereka pernah meluahkan perasaan mereka kepada Daniella tapi ditolak oleh Daniella kerana dia yakin hatinya milik orang lain.

“Daniella terima lamaran itu ibu. Hati Illa tidak ragu dengan lamaran ini,”beritahu Daniella. Walaupun tidak bersua muka tetapi hati Daniella yakin untuk menerima lamaran itu. Pandangan hati yang tidak berunsurkan nafsu dan akal adalah dari ALLAH. Daniella yakin itu. Ibunya tidak membantah. Mengerti dengan anak sulungnya itu.


HARI yang dinantikan tiba jua. Pernikahan Daniella akan dibuat di rumah keluarganya. Debaran semakin kuat. Daniella masih belum tahu siapa gerangan bakal suaminya itu. Dia sengaja tidak ambil peduli walaupun berkali-kali ahli keluarganya memberi hint tentang bakal suaminya itu.
Usai solat jumaat, tetamu yang hanya dihadiri dari saudara terdekat dan sahabat pengantin memenuhi ruang tamu rumah itu. Daniella ditempatkan di bilik. Pintu dibiarkan terbuka agar pengantin perempuan dapat mendengar sesi ijab kabulnya.

Pengantin lelaki sudah tiba.

Majlis bermula.

“Aku terima nikahnya, Daniella Syahirah binti Abu Bakar dengan mas kahwin RM100 tunai.” Dengan sekali nafas sahaja pengantin lelaki itu melafazkan. Sah? Sah...Sah...Sah!

Tidak semena, air mata Daniella gugur. Kini dia menjadi hak suaminya. Tiba ke acara pembatalan air wuduk. Daniella berdebar. Dia dapat merasakan jantungnya berdegup pantas. Dia bakal mengetahui siapa suaminya.
“Assalamualaikum.”Pengantin lelaki memberi salam. Semua di dalam bilik tersebut menjawab salam. Ceria.

Hanya Daniella tunduk. Sejuk tangannya. Ibu menyerahkan cincin kepada pengantin lelaki itu. Lelaki itu memegang tangan Daniella. Erat. Darah meresap ke muka Daniella. Inilah pertama kali lelaki memegang tangannya. Lelaki itu menyarungkan cincin ke jari manis Daniella. Giliran Daniella menyarungkan cincin ke jari lelaki itu. Pengantin lelaki itu menolehkan pandangan Daniella ke arahnya. Lelaki itu
tersenyum melihatnya. Terperanjat Daniella.

“Harris.”Daniella bersuara.

“Kenapa?Terkejut?”soal Harris sambil mengenyitkan mata. Daniella tersipu. Tetamu yang berada di bilik hanya mampu tergelak melihat karenah pasangan pengantin baru ini.

Harris mencium dahi Daniella. Sekali lagi, air mata Daniella gugur. Harris mengesat air mata Daniella.

“Berbaloi juga Harris tunggu sampai ke saat indah ini,”bisik Harris. Hati Daniella tersentuh. Air matanya mengalir lagi. Bahagia terasa.

hasil nukilan :: ieka noriko ::

No comments:

Post a Comment